Monday, June 30, 2008

Versi lain Seket ewu

A: Mas Singgih, apa kabar?
B: Baik mas Arifin,kelihatannya sukses nih!
A: Wah, lumayan laah mas. Saya sekarang bisnis, buka pabrik tegel
B: Wah, bisnis bagus itu!
A: Yaa...lumayan, sekarang sudah mulai banyak pelanggan.
B: Waaaah, suksess yaa mas!
A: Terimakasih. Dengar-dengar, mas Singgih masih jadi desainer ya?
B: Yaaa mau kerja apalagi to, mas. Memang dari sananya dah niat jadi desainer, kuliah saya aja desain.
A: Berarti, mas Singgih bisa dong bikin logo-logo gitu!?
B: Ya itu memang sudah kerjaan saya!
A: Naah...begini nih mas Singgih, bisnis saya ini kan semangkin maju, saya ingin nantinya pabrik tegel saya ini bisa sebesar semen gresik. Nah, makanya menurut saya sih harus ada identitasnya.Yaaa, minimal seperti logo begitu, agar produk saya ini mudah dikenal dan mampu mensejajarkan diri dengan produk-produk properti lainnya seperti Holcim, Semen Gresik, KIA dan lain sebagainya. Dan nantinya juga mampu menembus pasar internasional dengan cara go public, yaa bermain-main saham begitu! Menurut mas Singgih gimana?
B: Bagus itu mas Arifin, syiiip!!!
A: Nah, oleh karena itu mas, saya mau minta tolong mas Singgih, untuk membuatkan identitas perusahaan saya alias logo untuk produk tegel saya itu! Dengar-dengar mas Singgih ini kan katanya desainer handal.
B: Wahh, oke tuh! Begini..., sebuah logo itu kan harus bisa mempresentasikan produknya dengan baik.
A: Iya bener itu mas!
B: Dan sebuah logo itu harus memiliki nilai persuasif, yang mana harus mampu mempengaruhi calon konsumen untuk membeli dan menggunakan produk itu.
A: Sip, saya setuju!
B: Oke, nanti saya bikinkan konsepnya, grid logonya dan semua alternatif desainnya akan saya presentasikan agar nanti bisa mas pilih salah satu yang menurut mas cocok dan dapat dirapatkan dengan seluruh pengelola perusahaan.
A: Siip, oke mas! Tapi kalau boleh tahu dulu nih mas, kira-kira berapa ya mas harga bikin sebuah logo plus dengan konsepnya?
B: Yaaa, sekitar 20 jutaan lah, tapi karena kita teman, yaa saya kasih diskon, hmmm...10 juta saja!
A: Waduuuuh, mahal juga yaa...! Gak bisa kurang lagi tuh mas?
B: Waaaaaaah kalau harga temaan, logo dan konsep dari seorang desainer profesional, ya itu sudah pas!
A: Kalau katanya ada yang 200 ribuan itu logo yang kaya gimana tuh mas?
B: Ooooh, kalau itu ya..., gak pake konsep dan mikir, mas. Yaaa, cuma asal bikin satu atau dua alternatif gitu, trus dikasihkan yang punya biar dipilih salah satunya yang cocok mana.
A: Waaah tapi mas, 200 ribu itu lumayan mahal juga yaa!?!
B: Heh!?! Yaaa nggaaak laaaaah!!!!
A: Nah kalau dibawah itu ada gak, mas?
B: Wah, kalau itu sih gak pake alternatif lagi, alias biasa-biasa aja! Tinggal tempelin insialnya aja! Misalnya, Toko Bangunan Maju Jaya, tempel aja MJ dan selesai! Atau tegel punya mas, namanya apa?
A: Sembilan Gajah, mas!
B: Ooooh Sembilan Gajah! yaa tinggal tempel aja tulisan SG! Tapi apa sampeyan mau, mas?
A: Ooooh iyaa mau mau mas, saya mau yang itu saja alias yang biasa-biasa aja, soalnya bajet saya cuma 50 ribu! oh yaa sekalian kartu namanya ya mas!
B: ekkkhh!?!?!? Woooooooohhh Hiyoooooooh!!!!

5 comments:

thepogee said...

gelut

gema said...

wekeke.. curhat desainer ..

Antown said...

beeeeh, seket awu jan...
gimana ya? emang rada susah sih mengajarkan masyarakat kita untuk sadar desain. sementara kita juga terpaksa menerima karena emang gak ada duit.
Jangan salah, sebagian di Surabya kasus seperti ini juga terjadi lho.

Salam

godot said...

mending seket ewu
mbiyen aku wistau dibayar soto lenthuk

sobar said...

hahah ngakak aku mas baca ini. kalo begitu dari awal gak usah cakap2. langsung saja pesan logo tulisan dengan dua hurup aja. jadi gak sampe 20 juta atau diskon 10 juta hahaha.... mumet aku hehe. sing sabar mas designer..